roman

Sejarah Pakaian di zaman Romawi kuno digunakan sebagai parameter dalam membeda-bedakan kelas sosial seseorang. Tunik (sebutan pakaian romawi kuno) yang dikenakan oleh masyarakat umum, gembala dan budak yang dibuat dari bahan gelap kasar.

Tunik yang dikenakan oleh bangsawan terbuat dari wol putih atau linen. Hakim mengenakan augusticlavia tunik, dan senator mengenakan tunik dengan strip luas (tunica laticlavia). Tunik militer lebih pendek dari yang dipakai oleh warga sipil. Sutra dan katun Sutra dan katun masing-masing diimpor dari China dan India.

Sutra adalah komditas langka dan mahal, mewah diberikan hanya untuk orang-orang kaya. Karena biaya pakaian impor tinggi dengan kualitas tenun yang baik. Sutra liar terbuat dari kepompong yang dikumpulkan dari alam. Sutra merupakan kain mewah langka dengan kemilau emas yang indah, yang dikenal sebagai sutra laut, terbuat dari filamen sutra panjang atau byssus diproduksi oleh Pinna nobilis, sebuah kerang Mediterania besar. Secara umum, selama zaman kuno pakaian ditenun pada alat tenun vertikal.

Sejarah Pakaian di zaman Romawi kuno, Hal ini kontras dengan periode abad pertengahan ketika kain diproduksi di kaki bertenaga mesin tenun horizontal yang kemudian dibuat menjadi pakaian oleh penjahit. Bukti transisi antara dua sistem yang berbeda ini, contohnya Mesir, menunjukkan bahwa itu telah dimulai pada tahun 298 Masehi. Penenun duduk di alat tenun horisontal memproduksi kain panjang persegi yang ukurannya kurang dari lebar dua lengan penenun.  Sebaliknya, seorang penenun yang berdiri pada alat tenun vertikal bisa menenun kain dengan lebar lebih besar daripadanya.

Sperti termasuk toga, yang bisa, dan tidak, memiliki bentuk yang kompleks. Setelah abad ke-2 SM, selain tunik, wanita mengenakan pakaian sederhana yang dikenal sebagai stola dan biasanya mengikuti mode zaman seperti halnya di Yunani. Stolae biasanya terdiri dari dua segmen kain persegi panjang yang disatukan sisi-sisinya oleh fibulae dengan cara yang memungkinkan garmen untuk menggantungkan bebas di atas bagian depan pemakainya.

Sejarah Pakaian di zaman Romawi kuno, Selama stola, perempuan sering mengenakan palla, semacam selendang yang terbuat dari sepotong bahan persegi panjang yang bisa juga dipakai sebagai mantel, dengan atau tanpa kerudung, atau tersampir di bahu kiri, di bawah lengan kanan, dan kemudian atas lengan kiri.  Wanita mengenakan tunica yang diadaptasi dari chiton Yunani. Selama ini para wanita romawi mengenakan stola yang panjang penuh dari leher sampai mata kaki, tinggi berpinggang dan diikat di bahu dengan gesper. stola itu biasanya baik putih, coklat atau abu-abu, meskipun ada beberapa yang berwarna cerah dengan pewarna sayuran. Sebuah selendang, disebut palla, dikenakan melilit bahu dan lengan, atau bisa menutupi kepala. Jubah yang dikenakan untuk tetap hangat

Previous PostNext Post

Leave a Reply

WordPress Theme