Sabun Merupakan Hasil Peradaban Masa Lalu

Era Cina kuno

Sabun Merupakan Hasil Peradaban Masa Lalu, Sebuah deterjen mirip dengan sabun diproduksi di Cina kuno dari biji Gleditsia sinensis. Deterjen tradisional lain adalah campuran dari pankreas babi dan abu tanaman yang disebut “Zhu yi zi”. Sabun, terbuat dari lemak hewani, tidak muncul di China hingga era modern. Sabun seperti deterjen tidak sepopuler salep dan krim.

Era Timur Tengah

Sebuah dokumen Islam abad ke-12 menjelaskan proses produksi sabun. Ia menyebutkan bahan utama, alkali, yang kemudian menjadi penting untuk kimia modern, berasal dari al-QALY atau “abu”. Pada abad ke-13, pembuatan sabun di dunia Islam telah menjadi industri, dengan sumber-sumber di Nablus, Fes, Damaskus, dan Aleppo.

Abad pertengahan Eropa

Soapmakers di Naples adalah anggota dari serikat pada akhir abad keenam (kemudian di bawah kendali Kekaisaran Romawi Timur), dan pada abad kedelapan, pembuatan sabun menjadi terkenal di Italia dan Spanyol. Carolingian capitulary De villis, yang mewakili kehendak kerajaan Charlemagne, menyebutkan sabun sebagai salah satu produk pelayan kerajaan. DI tanah Medieval Spanyol ada soapmaker yang berproduksi pada tahun 800an dan soapmaking di Kerajaan Inggris mulai sekitar tahun 1200. Soapmaking dinilai baik sebagai profesi kaum perempuan pada masa itu dan sama baiknya dengan tukang kayu, pandai besi, dan tukang roti.

Abad ke-15 hingga ke-19

Ditemukan dokumentasi Iklan untuk Pir ‘Sabun, tahun 1889. Pada tahun 1922 sebuah iklan majalah Sabun Palmolive.

Proses pembuatan sabun / deterjen

Di Perancis, pada paruh kedua abad ke-15, pembuatan profesional semi-industri sabun terkonsentrasi di beberapa pusat-pusat (ibu kota) Provinsi seperti Toulon, Hyères, dan Marseille – yang memasok sabun ke seluruh Perancis. Di Marseilles, sekitar 1525, produksi terkonsentrasi di setidaknya dua pabrik, dan produksi sabun di Marseille cenderung terbukti berkualitas dari pada produk lainnya. Sedangkan di Inggris, pembuatan sabun cenderung berkonsentrasi di London.

Sabun halus kemudian diproduksi di Eropa dari abad ke-16, menggunakan minyak nabati (seperti minyak zaitun) sebagai lawan dari lemak hewan. Banyak sabun ini masih diproduksi, baik industri dan oleh pengrajin skala kecil. Sabun Castile adalah contoh populer sabun yang berbahan dasar minyak sayur yang berasal dari tertua “sabun putih” di Italia.

Di zaman modern, penggunaan sabun telah menjadi biasa di negara-negara industri karena pemahaman yang lebih baik tentang peran kebersihan dalam mengurangi ukuran populasi mikroorganisme patogen. Industri manufaktur sabun pertama kali tersedia pada akhir abad ke-18, sebagai kampanye iklan di Eropa dan Amerika dipromosikan sebagai kesadaran populer hubungan antara kebersihan dan kesehatan.

Sampai Revolusi Industri, soapmaking dilakukan pada skala kecil dan produk kasar. Pada tahun 1780 James Keir membentuk karya kimia di Tipton, untuk pembuatan alkali dari sulfat kalium dan soda, yang ia kemudian menambahkan di pabrik pembuatan sabun. Metode ekstraksi berlangsung pada penemuan Keir ini. Andrew Pir mulai membuat sabun transparan berkualitas tinggi pada tahun 1807 di London.

William Gossage memproduksi sabun murah berkualitas baik dari tahun 1850-an. Robert Spear Hudson mulai memproduksi bubuk sabun pada tahun 1837, awalnya dengan menggiling sabun dengan lesung dan alu. Produsen Amerika Benjamin T. Babbitt memperkenalkan inovasi pemasaran yang mencakup penjualan sabun batangan dan distribusi sampel produk. William Hesketh Lever dan saudaranya, James, membeli karya sabun kecil di Warrington pada tahun 1886 dan mendirikan salah satu bisnis sabun terbesar, sebelumnya disebut Lever Brothers dan sekarang disebut Unilever. bisnis sabun ini merupakan yang pertama untuk mempekerjakan kampanye iklan besar-besaran.

Sumber: http://bit.ly/1MPGQIm
Previous PostNext Post

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

WordPress Theme