Gaya dan peran penting seorang pemimpin datang dalam segala bentuk dan ukuran, dan setelah lebih dari dua dekade di posisi kepemimpinan, saya menyimpulkannya sebagai berikut:

1. Memberikan inspirasi. Seperti John Quincy Adams mengatakan, “Jika tindakan Anda menginspirasi orang lain untuk bermimpi lebih, belajar lebih, melakukan lebih dan menjadi lebih, Anda adalah seorang pemimpin.” Saya mencoba untuk memberikan inspirasi yang – bersama dengan pemberdayaan – untuk tenaga kerja saya. Dengan demikian, saya bisa merangsang dan membangkitkan orang dengan visi saya dan berbagi untuk menginspirasi mereka. Menariknya, dengan membiarkan orang lain memegang visi saya, saya bisa dianggap sebagai melepaskan kekuasaan, namun demikian, sebetulnya saya sedang memberdayakan mereka. Hal ini, pada gilirannya, memberi saya waktu dan ruang untuk memberdayakan orang lain. Selain itu, visi saya adalah untuk memberdayakan orang lain untuk memberdayakan orang lain, jadi upaya saya ini membutuhkan bantuan.

2. Memimpin dengan contoh. Saya melakukan yang terbaik untuk memimpin dengan contoh sebagai cara untuk menginspirasi. Saya tidak menuntut, yang saya definisikan kepada orang adalah penjabaran apa yang harus dilakukan. Saya sadar bahwa tindakan saya akan mempengaruhi kelompok secara keseluruhan, jadi saya lakukan dengan yang terbaik untuk “berjalan berjalan” dan membiarkan kata-kata dan tindakan saya memberdayakan dan memberikan inspirasi.

3. Mengakui dan meminta maaf atas kesalahan. Apakah saya membuat kesalahan? Tentu, ketika seorang pemimpin mengambil akuntabilitas untuk kata-kata atau tindakan mereka ketika mereka salah? Saya tidak punya masalah untuk mengatakan, “Aku minta maaf.” Saya sepenuhnya bersedia untuk menebus kesalahan. Tapi yang lebih penting, saya juga memaafkan diri sendiri. Saya tidak bisa memberikan apa-apa, aku tidak memiliki diriku. Ada juga saat-saat ketika saya harus memberikan kritik yang membangun. Tapi saya juga sangat percaya pada rasa syukur dan empati, dan saya mencoba yang terbaik untuk berterima kasih kepada individu untuk usaha dan prestasi mereka. Kita semua memiliki kekuatan dan kelemahan, dan saya mencoba yang terbaik untuk fokus pada atribut positif seseorang, dan prestasi yang telah membantu bisnis dan tidak harpa pada kekurangan. Sebagian besar waktu, orang merespon lebih baik untuk memuji daripada negatif thingking dan membuat ancaman.

4. Buat keselarasan dan keterpaduan. Akhirnya, saya memiliki semua orang di kantor selaras dengan prinsip-prinsip saya dan sistem nilai yang kita telah dibentuk bersama. Dan lagi, karena kita sudah terbentuk bersama-sama, kekompakan dan persatuan yang ada. Orang-orang bekerja di karenakan mereka memiliki peran untuk “bermain” dalam formasi dan evolusi. Hal ini telah menjadi keyakinan yang kolektif. Saya telah melihat waktu dan waktu bahwa orang-orang yang merasa diberdayakan memiliki semangat jauh lebih baik daripada mereka yang tidak – dan ini diperlihatkan langsung ke kinerja yang lebih baik. Saya juga telah mengamati, selama lebih dari bertahun-tahun dan aku mau mengakui, bahwa orang yang terinspirasi dapat tampil lebih baik, menunjukkan inisiatif yang lebih besar dan cenderung lebih kreatif dalam pemikiran mereka. Jika Anda memberdayakan dan memberikan inspirasi, Anda akan memiliki tenaga kerja yang setia, berkomitmen untuk mencapai dan melakukan yang terbaik dalam upaya mencapai potensi penuh mereka.

David Meltzer is the CEO of Sports 1 Marketing, a sports and entertainment firm he co-founded with Hall of Fame quarterback Warren Moon. http://bit.ly/2ifLyBI

Previous PostNext Post

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

WordPress Theme